Loading...
Posisi Anda:  Home  >  Artikel  >  Artikel saat ini

Lima Persoalan Mendasar dan Akuntabilitasi LSM

Oleh   /   Sabtu 27 September 2014  /   Tidak ada komentar

Salah satu “berkah” perubahan politik yang kita alami dalam empat tahun terakhir ini adalah perkembangan pesat Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM). Di berbagai kota, di tingkat provinsi sampai kecamatan, LSM tumbuh bagai jamur di musim hujan.

keuangan LSM

Legitimasi Politis, Legalitas, Keberlanjut Finansial, Kompetensi Profesionalitas, Kredibilitas Sosial

Oleh Zaim Saidi. Salah satu “berkah” perubahan politik yang kita alami dalam empat tahun terakhir ini adalah perkembangan pesat Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM). Di berbagai kota, di tingkat provinsi sampai kecamatan, LSM tumbuh bagai jamur di musim hujan. Saat ini begitu bebasnya setiap orang untuk berekspresi dan berasosiasi.

Baik melalui partai politik, organisasi massa dan buruh, maupun lebih-lebih LSM. Untuk dua jalan pertama, parpol dan ormas, selain tidak terlalu mudah dilakukan, juga telah dipagari dengan aturan main yang cukup jelas.  Beda halnya dengan LSM, seolah bias didirikan dan dioperasikan tanpa aturan main yang jelas, sepanjang dua-tiga orang bersepakat membentuk dan menjalankannya.Maka, dibandingkan dengan di masa sebelum 1998, LSM di Indonesia saat ini berlipat ganda (baca: puluhan ribu) jumlahnya.

Dalam demokrasi yang terbuka dan transparan LSM berperan sebagai penghubung dan penengah (intermediary) dari berbagai kepentingan yang belum terwakili oleh partai politik dan ormas. Dalam peran ini LSM melakukan kaitan advokasi non-partisan untuk hal-hal yang berkaitan dengan kebijakan publik. Peran lain LSM adalah menyediakan jasa pelayanan (sosial) kepada masyarakat, yang merupakan fungsi tambahan dari lembaga pemerintahan maupun swasta. Bentuk kegiatan LSM dalam peran sebagai penyedia pelayanan ini bisa sangat beragam, mulai dari penyaluran sembako, pendidikan dan pelatihan non-formal, sampai bantuan hukum. Di antara kedua peran itu LSM juga bisa bertindak sebagai “agen pembangunan” yang bersama-sama masyarakat, melakukan pengembangan masyarakat, seperti pelestarian lingkungan, pengembangan usaha kecil dan menengah, peningkatan peran serta kaum perempuan, dan seterusnya.

Terlepas dari pilihan orientasi visi dan misi, serta ragam kegiatannya, setidaknya ada empat karakter dasar sebagai cirri sosok LSM yang disepakati secara umum.

  1. LSM itu lembaga non-pemerintah, yang secara jelas membedakannya dari birokrasi.
  2. LSM didirikan dan dijalankan berdasarkan azas kesukarelaan.
  3. LSM menjalankan kegiatannya tidak untuk tujuan membagikan keuntungan (nirlaba), yang membedakannya dari kegiatan lembaga usaha.
  4. LSM dimaksudkan sebagai lembaga yang melayani masyarakat umum, bukan anggota atau para aktivisnya sendiri, sebagaimana dilakukan oleh koperasi atau asosiasi profesi.

Dalam era demokratisasi saat, baik di Afrika, Asia, maupun Eropa, LSM dipandang sebagai elemen penting dari masyarakat madani. LSM adalah pengimbang bagi masyarakat politik, yang diwakili partai-partai, dan masyarakat ekonomi, yang diwakili dunia usaha. LSM dalam hal ini dianggap berfungsi sebagai “generator” bagi nilai-nilai dan kepentingan masyarakat yang pada gilirannya harus diagregrasikan dan diartikulasikan oleh partai-partai. Muara terakhirnya adalah terbentuknya kebijakan publik secara terbuka dan demokratis, dengan hasil yang memenuhi kepentingan masyarakat banyak.

Gambaran di atas adalah citra peran ideal LSM, yang sekaligus diperlukan dalam masa konsolidasi demokrasi seperti yang selama empat tahun terakhir kita jalani. Persoalannya adalah apakah fungsi dan peran ideal LSM ini yang sedang kita saksikan sekarang? Adakah pesat dan maraknya LSM saat ini mencerminkan hal tersebut? Hasil observasi tim peneliti LP3ES di berbagai kota di delapan provinsi akhir-akhir ini menunjukan hal yang berbeda. Berbagai fenomena tentang “ketidakjelasan LSM” ditemui marak akhir-akhir ini. Tim LP3ES mengidentifikasi sekurangnya tiga bentuk aktivisme LSM “yang tidak jelas” ini.

  • Pertama, LSM-LSM yang terkait dengan permainan kekuasaan, yakni dalam bentuk dukung-mendukung calon pejabat tertentu di berbagai tingkatan.
  • Kedua, LSM yang memperebutkan proyek pemerintah (daerah). LSM ini umumnya justru didirkan, atau melibatkan, para pegawai atau kawan-kawannya, pemda setempat. Hal ini dilatarbelakangi oleh kebijakan baru dari negara-negara donor yang mensyaratkan peran serta masyarakat dalam pelaksanaan proyek-proyek (pembangunan).
  • Ketiga, LSM yang bermain money politics atau premanisme dengan modus investigasi, mengkritik melalui pendekatan watch dog, tetapi ujung-ujungnya melakukan deal-deal di balik layer. Kalau mau ditambahkan, ada juga fenomena kelompok yang mengidentikkan dirinya sebagai LSM, melakukan hal-hal yang anti demokrasi, seperti tindak kekerasan dan anarkhi.

Secara ringkas LSM saat ini tengah menghadapi lima persoalan mendasar, yakni legitimasi politis, akuntabilitas legal, keberlanjutan finansial, kompetensi profesionalitas, dan kredibilitas sosial. Lebih jauh dari itu, kelima persoalan mendasar ini, merefleksikan ambiguitas moral kelompok LSM.

Tantangan Pertama: Legitimasi Politis

Dalam tiga tahun terakhir ini LSM kita, setidaknya sebagian, cenderung dan sudah memainkan peran politik. Modus yang kini banyak dipilih oleh LSM dalam “berpolitik” adalah dengan membentuk koalisi kebebasan informasi, koalisi undang-undang yayasan, koalisi kebijakan public, dan yang paling mutakhir koalisi konstitusi baru. Cara ini dipilih agaknya untuk mencari sinergi dan merapatkan barisan hingga daya desaknya menguat.mereka mencoba melakukan advokasi untuk mempengaruhi jalanya pengambilan keputusan. Tapi, soalnya adalah bagaimana meletakkan posisi dan mengatur peran politik LSM ini dalam sistem politik kita hingga partisipasinya bermakna.

Kiprah puluhan LSM dalam wacana kebijakan publik di atas memang menampakkan peran politik LSM seolah telah berarti. Tapi itu di permukaan saja. Aktor yang memiliki legitimasi politik serta bisa mengklaim mewakili rakyat jelas hanya partai politik. Akibatnya, meski banyak kalangan LSM berkompetensi teknis merumuskan berbagai rancangan kebijakan publik-dengan segala pilihan posisi politiknya-kerja keras mereka tidak dipertimbangkan dalam pengambilan keputusan. Kalau ya, berarti perkecualian, karena memang tidak ada keharusanya. Sebaliknya, acap kali nama LSM justru dicatut oleh para politisi dan birokrat kita untuk mengabsahkan keputusan mereka sendiri.

Mengapa itu terjadi? Jawabannya adalah karena tidak adanya legilitas yang merupakan prasyarat penting bagi keabsahan proses partisipasi. Tanpa legilitas formal, pendapat, pikiran, dan berbagai masukan LSM itu tak memiliki legitimasi dan status politis, apalagi hokum, yang mengharuskan pengambil keputusan mempertimbangkannya. Secara normative dalam dalam menyusun undang-undang misalnya, baik pemerintah maupun DPR, memang perlu melakukan konsultasi, sebagaimana diatur dalam keppres No 188 Tahun 1998 tentang Cara Mempersiapkan Rancangan Undang-undang. Istilah “forum konsultasi” dalam keppres ini mengacu pada tiap tahap penyusunan RUU, mulai dari naskah akademik sampai rumusan yang siap diajukan kepada DPR. Tata Tertib DPR RI pun menggunakan istilah konsultasi, dan mengatur sejumlah rapat dan kepanitiaan yang memberi kesempatan kelompok masyarakat untuk berpartisipasi dalam penyusunan kebijakan. Tapi, semuanya dalam batas “dapat” dan bukan “harus” menyelenggarakannya. Pada tata tertib di tingkat DPRD kata konsultasi bahkan tidak dapat ditemukan.

Karena itu satu langkah yang penting diambil adalah pembuatan dan penerapan tata cara berpartisipasi secara formal. Kelompok-kelompok masyarakat, termasuk LSM, perlu mendapatkan suatu status resmi dalam proses penyusunan kebijakan; agar msukan, pandangan dan pikiran mereka, dapat dituangkan dalam suatu kertas posisi yang berstatus jelas. Berkaca pada Filipina, keterlibatan actor non-pemerintah dalam proses politik dan pengambilan keputusan ini bahkan diberi pengakuan konstitusional. Konstitusi 1986 Filipina, dalam Artikel II Seksi 23 dan Artikel XIII Seksi 15 dan 16, secara jelas memandatkan negara untuk meningkatkan peran, menyediakan sarana politik dan hukum, serta menyelenggarakan konsultasi, bagi organisasi masyarakat, termasuk LSM.

Maka, LSM kita saat ini pertama-tama perlu mengagendakan ketersediaan platform politik dan hukumnya tersebut. Setidaknya ada dua hal yang perlu diadvokasikan untuk melembagakan peran politik LSM secara legitimate.

Pertama, diadakannya kerangka dan produk hokum yang mengatur masalah hak, kewajiban, prosedur dan mekanisme partisipasi organisasi non-pemerintah. Kerangka hokum ini diperlukan untuk memberikan keabsahan dan legitimasi politis bagi kelompok non-pemerintah (dan DPR) di satu pihak, serta batasan akan hak, kewajiban, dan kewenangan mereka di lain pihak.

Kedua, diadakannya tata cara, prosedur, serta mekanisme berpartisipasi sebagai penunjuk teknis dan panduan, baik bagi kelompok non-pemerintah maupun pemutus kebijakan. Tercakup dalam panduan teknis ini kriteria untuk pemberian status bagi suatu kelompok yang relevan dengan subtansi kebijakan tertentu yang sedang disusun. Melekat dalam status tersebut hak dan kewenangan masing-masing kelompok sesuai dengan batas-batas yang diberikan oleh peraturan perundangan yang telah ditetapkan.

Tanpa instrument politis, hukum dan teknis diatas, peran politik LSM kita akan selalu semu. Suaranya boleh jadi akan terdengar semakin keras, tetapi pengaruhnya tidak seberapa. Para politisi dan birokratlah yang akan terus menguasai secara bebas arena pengambilan keputusan dan kebijakan publik. Dalam konteks ini perjuangan untuk merumuskan TCP3 (Tata Cara Penyusunan Peraturan Perundang-undangan) yang partisipatif sangatlah penting.

Tantangan Kedua: Legalitas

Persoalan badan hukum bagi Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) semakin krusial dengan diberlakukanya UU No 16/2001 tentang Yayasan. Pada umumnya, barangkali 99% LSM di Indonesia berbadan hukum yayasan, hingga harus tunduk pada UU tersebut. Bagi sebagian aktivis LSM, hal ini menjadi masalah karena UU ini dinyatakan akan menimbulkan intervensi pemerintah dalam berbagai hal. Maka, pilihannya adalah antara menerima UU ini dan menyesuaikan dengannya, mencoba mengubahnya hingga potensi pemerintah mengintervensi LSM diperkecil. Pilihan lain adalah menghindarinya dengan cara mencari badan hukum lain.

Masalah ini sendiri dapat ditelaah dari berbagai sudut pandang, khususnya hukum dan sosial politik. Dari segi hukum tentu akan menghasilkan telaah yang positivisik, dan zakelek, hingga mempersempit pilihan-pilihan bagi aktivis LSM. Karena itu saya menawarkan satu kajian yang umum sifatnya, dengan melihat dari perspektif sosial politik, hingga berbagai pilihan dapat terbuka.

Cara pandang ini dimulai dengan menelaah pilihan-pilihan visi dan misi kelembagaan yang diwujudkan sebagai LSM itu, dibandingkan dengan misi dan visi kelembagaan lain. Dengan kata lain pilihan badan hukum dilihat hanya sebagai instrument dan konsekuensi logis dari visi kemanusiaan yakni ekonomi, sosial-ekonomi, dan sosial politik.

Visi ekonomi jelas diterjemahkan dalam misi komersial, untuk mencari laba atau keuntungan sendiri (self benefit), dan diwadahi dalam badan hukum yang cocok untuk itu, yaitu PT, CV, atau NV. Visi sosial-ekonomi diterjemahkan dalam misi semi komersial, untuk mencari laba bersama (mutual benefit), dan diwadahi dalam badan hukum yang cocok untuk yaitu koperasi atau perkumpulan (asosiasi). Visi sosial-politik diterjemahkan dalam misi sosial atau politik, untuk meningkatkan kesejahteraan (nirlaba) atau mengejar kekuasaan, dan diwadahi dalam badan hukum yang cocok untuk, yaitu yayasan; untuk nirlaba dan kelembagaan politik yang tanpa badan hukum, tapi diatur dalam satu kerangka perundangan-undangan tertentu (UU Keormasan dan UU Politik). Lalu di mana LSM?

Di sinilah mulai timbul persoalan.LSM memiliki visi sosial-politik, dengan tujuan meningkatkan kesejahteraan, tapi bersentuhan dengan kekuasaan (politik). Di masa Orde Baru pilihan badan hukum LSM dalam bentuk yayasan jelas memiliki tujuan taktis, yakni menghindari kontrol kekuasaan, sebagaimana yang dilakukan terhadap parpol dan ormas. Yayasan menjadi pilihan satu-satunya bagi LSM, karena bentuk yang lain, tentu tidak sesuai dengan misinya. Tanpa ada undang-undang yang secara khusus mengatur kehidupan yayasan, dean karenanya LSM luar biasa bebasnya-dan Orde Baru kehilangan alat kontrol, bahkan sesungguhnya ikut memanfaatkannya, yakni dengan memanfaatkan kelembagaan ini untuk tujuan politik dan komersial.

Visi Ekonomi Sosial-Ekonomi Sosial-Politik
Misi Self Benefit Mutual Benefit Public Benefit
Fungsi Komersial Semi-Komersial Sosial Publik
Tujuan Mencari Laba Mencari Laba Bersama Nirlaba Kekuasaan
Badan Hukum
  • PT
  • CV
  • NV
  • Koperasi
  • Asosiasi/Perkumpulan
  • Yayasan
  • Parpol
  • Ormas
  • LSM

Penyalahgunaan badan hukum yayasan secara beramai-ramai dinikmati bersama oleh LSM dan “yayasan-yayasan Cendana” dan “yayasan tentara”, dalam konteks dan bentuk yang berbeda-beda. Dengan latar belakang ini, dan dengan semangat menghentikan penyalahgunaan inilah, Orde Reformasi di bawah tekanan IMF melahirkan UU Yayasan.

Akibatnya opini mengenai UU ini, dan dampaknya terhadap LSM, terbelah dua: sebagian berpendapat sangat baik demi membangun keteraturan dan keterbukaan; dan sebagian berpendapat kurang baik karena alas an yang disebut di atas, memudahkan intervensi negara terhadap LSM. Di tengah perdebatan ini sebagian kecil LSM telah meresponnya dengan cepat yakni mengubah badan hukumnya dari yayasan menjadi Perkumpulan.

UU Yayasan jelas tetap diperlukan untuk mengatur kelembagaan yang memang visi dan misinya sepenuhnya kemanusiaan dan sedekah. Kita tahu penyalahgunaan badan “yayasan Cendana” dan “yayasan tentara” di atas, tetapi juga yayasan-yayasan yang mengoperasikan sekolah-sekolah dan rumah-rumah sakit komersial. Tentu kehadiran UU Yayasan tetap harus dicermati jangan sampai mematikan niat baik warga negara yang ingin mengabdikan visi kemanusiaan dan sedekahnya. Sedangkan untuk LSM agaknya memang perlu dicari badan hukum lain, meskipun tidak harus buru-buru diputuskan menjadi perkumpulan. Sebab, negara akan dengan mudah melahirkan undang-undang lain untuk perkumpulan, kalau memang tujuannya untuk mengontrol keberadaannya.

Tantangan Ketiga: Keberlanjut Finansial

Salah satu persoalan penting kalangan LSM kita saat ini adalah keberlanjutan financial. Ini karena mayoritas LSM sangat tergantung pada bantuan hibah, khususnya dari lembaga-lembaga luar negeri. Data lengkap mengenai jumlah dan komposisi sumber dana bagi LSM masih belum tersedia, tetapi penelitian Ibrahim (2000) pada 25 organisasi sedikit menggambarkan komposisi ini. Meskipun, perlu dicatat di sini, responden yang disurvei adalah organisasi yang masuk dalam kategori Organisasi Sumber daya Sipil (OSMS), dan bukan sepenuhnya LSM. Karenanya data yang tersedia ini lebih menggambarkan sumber dana yang diterima oleh organisasi OSMS dan LSM maupun lembaga dana.

Dari penelitian ini terlihat mayoritas masih mengandalkan sumber bantuan luar negeri yang mencapai 65%, dan sumber dalam negeri 35%. Secara lebih terinci sumber dalam negeri terutama adalah hasil usaha sendiri (33%), sumbangan perusahaan dan dana abadi (masing-masing 17%). Donasi individual menyumbang 14%. Sisanya dalam jumlah lebih kecil bersumber dari pemerintah (5%) dan sumbangan Ornop (3%), Dan sumber lainnya (11%). Sementara itu dalam beberapa tahun ini, ada kecenderungan aliran hibah itu berkurang. Sebabnya antara lain, situasi dunia yang terus berubah ikut mempengaruhi skala prioritas donator. Karena itu kalangan LSM perlu mulai menggalang dana alternatif, yang bukan sama sekali tidak ada, tetapi kontribusinya masih sangat kecil. Sumber alternatif ini beragam dari sumbangan perorangan sampai penjualan produk dan jasa yang terkait dengan misi lembaga.

Dari berbagai survei terlihat bahwa kemandirian dan keberlanjutan pendanaan organisasi nirlaba dapat ditempuh lewat dua jalur utama. Pertama, upaya penggalangan dana secara massal dari masyarakat umum. Kedua, menciptakan dana sendiri lewat pengelolaan unit-unit usaha. Cara pertama telah dibuktikan oleh sejumlah lembaga semacam Yayasan Dompet Dhuafa, Dana Sosial Al Falah, Darut Tauhid, Pos Kemanusiaan Peduli Umat, dan sejenisnya, bisa sangat efektif. Yang kedua, belum terlalu banyak diterapkan oleh LSM, tapi juga sangat efektif, misalnya dilakukan oleh Yayasan Bina Swadaya.

Untuk strategi pertama, meskipun efektif bagi sebagian lembaga, dirasakan sulit diterapkan oleh sebagian lembaga lain. Hal ini dapat dimengerti karena tidak semua “isu”, atau misi organisasi, “laku dijual” kepada masyarakat umum. Tema-tema yang dekat dengan masalah keagamaan, sebagaimana umumnya ditangani oleh berbagai lembaga yang disebut di atas, akan mudah didukung oleh masyarakat. Tapi “isu-isu LSM” seperti pemberdayaan perempuan, hak azasi, hak konsumen, advokasi publik dan sejenisnya, tampaknya belum nyambung dengan minat masyarakat pada umumnya.

Karena itu strategi kedua merupakan pilihan yang berikutnya. Sejak lama Bina Swadaya misalnya, membangun unit-unit usaha dan ekonomi yang menghasilkan pendapatan bagi lembaga (earned income). Strategi yang dilakukan untuk menggalang dana lewat strategi ini adalah penjualan produk, penyediaan jasa professional, penyewaan sarana dan fasilitas, penyediaan kredit, revolving fund atau jasa keuangan lainnya. Yasmin (Yayasan Imdad Mustadhafin), yang relatif masih baru (berdiri 1998) mengembangkan jaringan took barang bekas (Barbeku).

Gagasan untuk “menciptakan” dana sendiri melalui unit usaha bukan tidak populer di kalangan aktivis LSM. Namun isu ini masih menjadi perdebatan. Perdebatan soal “LSM berbisnis” ini sebenarnya  dapat dipilah menjadi dua tingkat, yakni pada dataran teknis dan ideologis. Secara teknis banyak LSM tidak terbiasa mengelola usaha yang komersial atu profit oriented. Keahlian dan pengalaman mengelola bisnis terbatas, sumber keuangan dan modal terbatas, serta rendahnya kemampuan berkompetisi dengan sektor bisnis lainnya.

Tetapi, di atas semua persoalan teknis itu, timbul pertanyaan yang lebih mendasar; bagaimana jadinya bila lembaga nirlaba melakukan bisnis? Apakah ini tidak mencampuradukkan visi dan misi keswadayaan dengan sesuatu yang komersial? Bagaimana hal itu dapat dikompromikan?

Dalam kenyataannya unit-unit usaha itu memang ada yang berkaitan dengan misi atau program yang tengah dikembangkan oleh lembaga bersangkutan, ada juga yang tidak berkaitan swama sekali. Beberapa organisasi mengelola unit usahanya secara professional  dalam badan usaha yang komersial dan merekrut  tenaga-tenaga yang ahli di bidangnya. Manajemen dan laporan keuangan juga terpisah dari organisasi. Sementara beberapa organisasi lain juga membuat unit usaha, namun pengelolaannya masih dilakukan secara resmi semi professional dan melibatkan pengurus maupun staf lembaga, yang notabene nirlaba.

Murni kedermawanan              ————————————->          Murni komersial

Motif, Metode, dan Tujuan
  • Berbuat kebajikan
  • Dipandu misi
  • Nilai sosial
  • Motif campuran
  • Dipandu misi dan pasar
  • Nilai sosial dan ekonomis
  • Demi kepentingan pribadi
  • Dipandu pasar
  • Nilai ekonomis
Penerimaan manfaat Tidak membayar Disubsidi atau subsidi silang Membayar dengan harga pasar
Stakeholder  Utama Modal Sumbangan dan hibah Dibawah harga pasar, atau kombinasi hibah dan pasar Sesuai harga pasar
Tenaga kerja Sukarela Dibawah harga pasar, atau kombinasi sukarela dan staf profesional Kompensasi sesuai pasaran
Pemasok Memberi sumbangan in kind Diskon khusus atau campuran sumbangan dan harga penuh Menjual sesuai pasar

Sumber: Dees,1998

Perdebatan dan perkembangan pendekatan sektor nirlaba lewat “jalan tengah” itu sendiri juga berlangsung di hampir semua negara. Salah satu pemicu utamanya adalah makin mengecilnya dana-dana yang berasal dari donasi di satu pihak, tetapi juga kegelisahan untuk tidak selalu tergantung pada donasi tersebut di pihak lain. Gagasan semacam ini bahkan telah masuk dalam wacana akademis dilingkungan Universitas Harvard AS misal-nya. Sebagaimana ditampilkan dalam diagram 1, yang dikem-bangkan oleh J Greogory Dees, dan dipublikasikan lewat Harvard Business Review (Januari-Februari 1998), jalan tengah itu di-tuliskannya dalam suatu spectrum dari kedermawanan murni sampai komersial murni.

Dengan memberikan istilah social enterprise, Dees memberikan satu kerangka analisis yang sederhana tetapi cukup menjelaskan. Pada dasarnya jalan tengah dapat ditempuh dengan semacam kombinasi antara niat baik dan kepentingan pribadi, antara modal sumbangan dan tenaga sukarela dan modal dan tenaga profesional. Jalan tengah ini juga mempertemukan antara yang kaya dan yang miskin, misalnya melalui mekanisme subsidi silang.

Dalam praktik perolehan uang dari unit usaha itu bisa berasal dari tiga sumber. Pertama, dari kelompok sasaran, yang diminta memberikan kontribusi. Contohnya pelayanan klinik atau kegiatan pelatihan yang mengharuskan pesertanya membayar. Kedua, penjualan produk atau jasa, yang sesuai dengan misi sosial lembaga, meskipun tidak berasal dari sasaran. Contohnya sebuah LSM yang memproduksi dan menjual buku-buku yang sesuai dengan misinya (misalnya lembaga konsumen memasarkan majalah konsumen). Ketiga, penjualan produk atau jasa yang sama sekali tak terkait dengan misi sosial lembaga. Contohnya sebuah LSM bentuan hukum yang mengelola dan menyewakan hotel atau membuka kafe untuk umum.

Tantangan Keempat: Kompetensi Profesionalitas

Di kalangan LSM sangat dikembangakan semangat “kerelawanan” sebagai bagian dari kegiatan nirlaba. Hal ini tentu sangat benar dan sesuai dengan visi dan misi yang seharusnya diemban LSM dan para aktivisnya. Tetapi harus disadari bahwa hal ini telah menimbulkan ekses dalam bentuk medioker, kerja asal-asalan, dengan dalih amatirisme. Tidak dapat dipungkiri dikalangan LSM acap tidak dianut suatu standar kerja minimal yang memadai. Bahkan banyak aktivis LSM, sesungguhnya ‘pekerja” LSM yang “aktif” di LSM, bukan karena idealisme dan cita-cita melainkan karena tidak mendapatkan pekerjaan lain.

Rendahnya profesionalitas di kalangan LSM bukan saja membuat kinerja LSM rendah, tetapi sesungguhnya juga merugikan masyarakat, karena pemborosan dan penyia-nyiaan  sumber daya yang harusnya lebih efisien dan efektif. Di sisi lain kualitas “produk” LSM yang rendah menjadikan dunia LSM dipandang sebelah mata oleh sektor swasta dan pemerintah dan menghasilkan stereotipe yang merugikan. Pada persoalan yang lebih substantive, LSM acap tidak mampu menjawab tantangan pihak lain untuk memberikan alternative pemikiran dan solusi praktis bagi masalah sosial yang dihadapi masyarakat. Boleh ditambahkan di sini semangat kerelawanan para aktivis acap disalahgunakan para pengurus dan “pejabat” LSM, dan juga kalangan lembaga donor, untuk mengekploitasi mereka sebagai “tenaga kerja murah”.

Tantangan Kelima: Kredibilitas Sosial

Tantangan kelima paling mudah dimengerti, meski paling sulit bagi LSM, yakni kredibilitas LSM di mata masyarakat sebagai konstituen utamanya. Kalau legitimasi politiknya lemah, legalitasnya bermasalah, secara financial meragukan, dan secara profesional tidak meyakinkan, bagaimana LSM dapat membangun kredibilitas sosialnya? Dalam hal yang lebih subtantif, di berbagai tempat, muncul pertanyaan logis semacam ini: kalau legislative mengawasi eksekutif, dan LSM mengawasi legislatif , siapa yang mengawasi LSM? Bahkan ada juga yang mempertanyakan, “aktivis LSM itu pahlawan atau pengganggu”?

 

Persoalan Akuntabilitas

Dengan berbagai persoalan legitimasi di atas maka timbullah masalah akuntabilitas dan transparasi bagi LSM. Apa makna kedua istilah ini, dan bagaimana hal tersebut diterjemahkan dalam praktik? Kosa kata akuntabilitas dalam dunia manajemen umumnya dikaitkan dengan otoritas di satu pihak dan “kewajiban menjawab” di lain pihak. Dengan demikian akuntabilitas terkait dengan suatu struktur hierarkis dalam suatu organisasi. Sifatnya ekslusif bagi organisasi bersangkutan. Karena itu akuntabilitas bagi organisasi nirlaba, LSM khususnya, tidak cukup berhenti pada konsep akuntabilitas hierarkis demikian. “Kewajiban menjawab” bagi LSM khususnya tidak ekslusif ke dalam, tetapi lebih harus dilakukan kepada public. Maka akuntabilitas bagi LSM, menggunakan istilah Lusi Herlina, harus dibangun sebagai akuntabilitas demokratik.

Persoalan mendasar dalam konteks akuntabilitas (demokratik) bagi LSM dengan demikian mencakup dua elemen pokok, internal governance dan konstitualisme. Kedua elemen pokok ini jelas merupakan persoalan yang sangat pelik bagi kita semua, para penggiat lembaga nirlaba, karena tidak terlepas dari konteks sosial-politik dan legal yang melingkunginya. Sebagaimana kita ketahui bersama konteks ini pun di Indonesia tengah dalam masa pancaroba. Baik internal governance maupun konstituensialisme merupakan hub ungan-hubungan  politis dan sosial, yang di satu pihak merupakan urusan yang cukup pelik, tetapi dikungkungi oleh kerangka hukum tertentu yang membuatnya kehilangan fleksibilitas dan mengimplikasikan ketundukan pada negara di lain pihak.

Benang merah yang sepatutnya dipakai bagi kedua elemen pokok organisasional di atas, artinya baik ke dalam (governance) maupun keluar (konstituensialisme), adlah-meminjam istilah Hendro Sangkoyo-derajat demokratisasi diri di satu pihak dan tingkat kepedulian dan keterampilan mengurusi masalah genting masyarakat di lain pihak. Dengan demikian urusan akuntabilitas lembaga nirlaba ini tampaknya mesti dipraktikan, dan diukur derajatnya, dalam dua arah: ke dalam dan luar.

Pertanyaan logisnya kemudian adalah:

  1. Bagaimanakah internal governance yang demokratis itu?
  2. Bagaimanakah konstitiensialisme itu dapat dibangun dan efektif?

Governance yang demokratis dalam prinsip cukup mudah dikonseptualisasikan karena telah lama dikenal, yakni terlaksananya check and balance dalam organisasi. Peng-ejawantahan konsep ini pun, di atas kertas, dapat dirancang dalam struktur organisasi yang mencerminkan mekanisme pembagian kekuasaan dan hubungan kuasa-kontrol-kuasa dari unsur yang berbeda-beda dalam satu organisasi. Terkait dalam struktur organisasional demokratis ini adalah pencegahan terjadinya selingkuh kepentingan (conflict of interest) yang memudahkan terjadinya penyalahgunaan kekuasaan. Governance sebuah organisasi karenanya harus merupakan diferensiasi struktur organisasi yang memisahkan kekuasaan dan kepentingan pada pihak-pihak yang berbeda-beda.

Internal governance yang baik dapat menjawab dengan demokratisasi internal dan menyelesaikan akuntabilitas hirearkis kedalam, tetapi belum akuntabilitas demokratis. Hanya bila terjalin, sekali lagi meminjam istilah Hendro Sangkoyo, tali mandate antara satu organisasi dengan publiknya, akuntabilitas demokratis dapat terwujud. Untuk pengembangan konstituen menjadi elemen penting kedua. Konstituelisme akan terbangun bila ada kaitan langsung, terlepas dari tingkat dan derajat keterkaitan, antara lembaga bersangkutan dengan publik utama yang dilayaninya (beneficiaries primernya). Kaitan-kaitan ini dapat terjalin pada satu atau sejumlah aras: mekanisme/prosedur eksistensial organisasi (terutama pengisian unsure-unsur check and balance), perumusan dan penetapan agenda/kegiatan organisasi, dan pembiayaan kegiatan. Ringkasnya derajat konstituensialisme ini dicerminkan oleh derajat peran serta publik dalam eksistensi dan kiprah sebuah lembaga nirlaba.

 

Implikasi

Internal governance dan konstituensialisme adalah dua sisi koin yang sama yang membawa sejumlah implikasi bagi organisasi nirlaba dan LSM. Sejumlah implikasi yang akan mengenai, antara lain:

  1. Visi dan misi organisasi
  2. Bentuk dan struktur organisasi
  3. Mekanisme suksesi dan pergantian kekuasaan
  4. Mekanisme pengambilan keputusan
  5. Sistem renumerasi-insentif dan disinsentif
  6. Arah dan penyusunan program
  7. Sumber dan strategi pendanaan
  8. Mekanisme penyelesaian sengketa
  9. Bentuk dan mekanisme pertanggungjawaban-transparansi

 

Tantangan Manajerial

Sejumlah impilkasi atas paradigma akuntabilitas demokratik bagi lembaga nirlaba dan LSM di atas merupakan konsekuensi untuk menjawab masalah legitimasieksistensialnya-politis dan sosial, dan pada gilirannya, posisi moralnya. Sumber legitimasi dapat berupa legitimasi moral, legitimasi politik, legitimasi legal formal, legitimas sosial. Tentu, hal-hal ini menimbulkan serangkaian tantangan manajerial: instrumen apa sajakah yang dapat diciptakan dan dipakai untuk memenuhi konsekuensi-konsekuensi di atas?

Bagaimana pun, pertama-tama, harus diingat terlebih dahulu kerangka hukum yang berlaku-atau perlu diberlakukan-bagi pemenuhan terwujudnya akuntabilitas demokratis yang mau kita bangun ini. Kerangka hokum ini pula, dalam derajat yang cukup jauh akan mempengaruhi kemampuan kita membangun instrumen-instrumen manajerial di atas. Undang-undang No 16/2001 misalnya, jelas telah memberikan tekanan dari luar tentang struktur organisasi dan pembagian kekuasaan, sistem renumerasi, dan strategi pendanaan, dan mekanisme pertanggungjawaban bagi organisasi nirlaba yang berbadan hukum yayasan. Ringkasnya internal governance lembaga nirlaba, secara legal, telah didefinisikan oleh negara melalui UU ini. Sebegitu jauh undang-undang ini tidak menyentuh soal konstituensialisme lembaga nirlaba.

Jelaslah, pendekatan legalistic dalam membangun akuntabilitas demokratik tidak akan efektif, dan paling jauh harus diperlakukan ‘sebagai standar minimal’. Suatu problem yang tampaknya cukup universal, sebagaimana gambaran yang diberikan oleh Rajesh Tandon untuk organisasi nirlaba di Asia Selatan. Sekalipun telah memenuhi ketentuan undang-undang, dalam  hal struktur organisasi dan pemisahan kekuasaan, tidak selalu berarti governance telah berjalan dengan baik. Tipologi kucing-kucingan melalui “permainan pengurus” sebagaimana digambarkannya juga lazim terjadi di Indonesia. Gambaran tipologi ini oleh Tandon dikategorikan sebagai “Yayasan Keluarga” (Family Board), “Yayasan Tidur” (Invisible Board), “Yayasan Staf’ (Staff Board), dan “Yayasan Profesional” (Profesional Board), yang memiliki persoalannya masing-masing.

Pilihan untuk menetapkan standar yang lebih baik, berarkan ketentuan hukum, justru dapat ditempuh melalui mekanisme pengaturan diri sendiri. Suatu mekanisme yang memerlukan komitmen dan kemauan sungguh-sungguh dalam kalangan organisasi nirlaba dan LSM sendiri untuk mewujudkannya. Ini jalan yang sama tidak mudahnya dengan jalan legalistrik, ketika penegakkannya. Dua instrumen yang lazim dipakai dalam pengaturan diri sendiri ini. Dan tampaknya mulai menarik perhatian kalangan LSM di Indonesia, adalah kode etik dan akreditasi/sertifikasi.

Penerapan kode etik atau akreditasi organisasi nirlaba merupakan pilihan ideal apabila mekanisme ini terbangun secara orisinal dari kalangan sendiri, dan karenanya tidak harus bersifat tunggal dan “menasional”. Tolak ukur yang diseragamkan dan elitis justru harus dihindari, meskipun hal ini tidak mudah dicapai. Upaya yang tengah dilakukan oleh KPMM di Padang dan Sawarung di Bandung misalnya, sangat penting untuk diteruskan dan didukung perkembanganya, sama pentingnya melihat eksperimen yang dilakukan oleh jaringan LP3ES dalam upaya merumuskan dan menegakkan Kode Etik LSM di tingkat regional dan nasional.

Adapun transparansi adalah prinsip yang merupakan prasyarat terlaksananya akuntabilitas demokratik. Keduanya, sebagaimana dikemukakan oleh Nana Sukarna, dihubungkan dengan pengungkapan (disclosure). Bentuk dan mekanisme pengungkapan ini tentunya sangat terkait dengan dan tergantung kepada governance dan konstituesialisme yang dikembangkan oleh suatu organisasi  sebagaimana didiskusikan di atas. Sedangkan secara material, substansi yang diungkapkan tersebut kiranya merupakan hal-hal yang standard an etikal, mencakup antara lain, soal keuangan, program, strategi penggalangan dan pemakaian dana, sampai visi dan misi.

Berdasarkan diskusi atas jelas bahwa akuntabilitas bukan saja terkait dengan soal pelaporan keuangan dan program, tetapi juga dengan soal legitimasi. Karena itu mengukur akuntabilitas tidak cukup hanya pada soal teknis, misalnya keuangan dan program, tetapi juga pada soal partisipasi, konsultasi, dan proses demokratisasi internal LSM. Diharapkan semakin akuntabel dan transparan sebuah LSM, semakin besar legitimasi yang diperolehnya yang dapat diukur dengan besarnya pengakuan, pembenaran, dan dukungan serta perlindungan konstituen atau masyarakat kepada komunitas LSM.

———-

Sumber:

Buku Kritik & Otokritik LSM

Membongkar Kejujuran dan Keterbukaan Lembaga Swadaya Masyarakat Indonesia (Hamid Abidin dan Mimin Rukmini)

Halaman 21 – 39

    Cetak       Email

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

You might also like...

Cara Perhitungan Pajak dari Pegawai

Selengkapnya →